Teori Pasar Reguler

Teori Pasar Reguler

Teori pasar reguler menawarkan untuk mempelajari data ekonomi makro termasuk tidak hanya data regional tetapi juga perdagangan data sektor. Ini mencakup data dari: APBN, produksi, penjualan, kapasitas industri, persediaan makanan, harga, kredit, tingkat pengangguran, dll Penyebab dan akibat hubungan antara faktor-faktor yang membentuk dasar dari kekuatan pendorong yang dipertimbangkan juga.

Hal ini rumit untuk menggunakan data ini pada siang hari kecuali untuk menentukan kemungkinan

sentimen pasar. Akibatnya data makroekonomi yang digunakan dalam perspektif jangka panjang. Berbeda dengan analisis teknis yang dapat memberikan cukup perkiraan yang tepat dengan beberapa penyimpangan, analisa fundamental memiliki kadang-kadang terlalu banyak penyimpangan dan sering tidak memiliki kesimpulan yang jelas. Akibatnya hanya mengandalkan pada analisis fundamental, ada probabilitas tinggi untuk membuat tebakan yang salah karena sejumlah besar faktor yang berpengaruh.

Menurut hasil survei yang dilakukan di salah satu majalah AS, para ekonom yang baased perkiraan mereka pada analisis fundamental menjatuhkan bollock empat krisis dari lima.

Fakta ini dapat dijelaskan oleh situasi ketika mengikuti dan menganalisis interkoneksi dalam satu sektor ekonomi daerah, selalu ada data lain dari daerah lain yang dapat mempengaruhi pada sentimen pasar.

Dengan demikian, disarankan untuk memperhitungkan analisis teknis untuk mencapai keuntungan maksimum dan mendapatkan bantuan dalam peramalan pergerakan instrumen pada platform perdagangan fundamental dan.

(Visited 1 times, 1 visits today)

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses