Teori Charels Dow

Teori Charels Dow

Teori Charels Dow adalah yang tertua dan metode yang paling terkenal untuk mendefinisikan tren utama di pasar saham. Menurut teori ini tren naik adalah tren dengan setiap berikutnya yang lebih tinggi tinggi atau rendah dari yang sebelumnya. Ketika trend turun situasi sebaliknya terjadi, yaitu tertinggi dan terendah lebih rendah dari yang sebelumnya.

Mayoritas analis teknis menganggap bahwa membuka posisi perdagangan dalam tren adalah cara yang paling efisien perdagangan. Perdagangan terhadap kecenderungan harga melibatkan risiko.

Teori Dow incudes enam prinsip dasar:

  1. Ada tiga jenis tren: jangka panjang, sementara dan jangka pendek.
  2. tren jangka panjang berisi tiga tahap atau fase. Tahap pertama menyiratkan membeli aset tertentu.Tahap kedua berarti bergabung dalam jumlah yang besar pedagang untuk tren membentuk. Tahap ketiga adalah realisasi selama hampir semua pedagang lainnya bergabung dalam tren pasar dan yang shrewdest menutup posisi mereka. Begitu tahap ini berhenti tren harga berakhir.
  3. Informasi pengaruh yang masuk pada harga aset, mungkin berita keuangan dan ekonomi atau peristiwa.
  4. Share indeks harus mengkonfirmasi trend perkembangan. Awalnya prinsip ini terkait dengan indeks Dow-Jones, tapi hari ini S & P 500 menggantinya.
  5. Analisis indeks volume perdagangan memberikan kesempatan untuk menentukan pembentukan dan perkembangan tren harga. Jika selama perubahan volume perdagangan perubahan harga, maka dapat dianggap sebagai konfirmasi perkembangan trend saat ini. Menurut pedagang prinsip ini harus memperhitungkan volume perdagangan indeks.
  6. tren dapat dianggap sebagai dihentikan hanya ketika ada sinyal yang jelas dari penghentian, mundurnya apapun harus dianggap sebagai koreksi termopary.
(Visited 1 times, 1 visits today)

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses